Julai 30, 2021
Gambar asal mesyuarat yang sejak itu dihapuskan.

Perdana menteri Thailand didenda AS $ 640 kerana tidak memakai topeng muka

Perdana menteri Thailand didenda AS $ 640 kerana tidak memakai topeng muka

Thailand telah mendenda perdana menteri Prayut Chan-o-cha kerana tidak mematuhi panduan yang ditetapkan untuk memerangi penyebaran virus COVID-19.

Pada 26 April 2021, perdana menteri ditangkap tidak memakai topeng muka ketika menghadiri mesyuarat di Rumah Pemerintah. Ironinya, pertemuan itu adalah untuk menangani situasi COVID-19 di negara ini.

Perdana menteri memposting foto pertemuan itu di Facebook, dan menjelaskan dalam keterangan tentang usaha yang dilakukan oleh pentadbirannya untuk mendapatkan lebih banyak vaksin. Dalam foto itu, Chan-o-cha ditunjukkan duduk di atas meja dengan beberapa penasihat lain hadir. Namun, dia adalah satu-satunya yang tidak memakai topeng.

Peraturan adalah peraturan.

Foto itu langsung mendapat kritikan dari masyarakat umum, yang merasakan bahawa pemimpin mereka jelas telah melanggar protokol ketat yang ditetapkan oleh kerajaan.

Gambar asal mesyuarat yang sejak itu dihapuskan.

Gambar asal mesyuarat yang sejak itu dihapuskan. IMEJ:ประยุทธ์ จันทร์โอชา Prayut Chan-o-cha

Baru-baru ini, gabenor Bangkok Aswin Kwanmuang telah memberi amaran bahawa sesiapa sahaja di wilayah yang ditentukan (termasuk Bangkok) yang ditangkap tidak memakai topeng di tempat awam akan berisiko didenda hingga AS $ 640 (THB20,000).

Kritikan masyarakat terhadap Chan-o-cha yang mencabul peraturan itu dengan cepat ditangani, dengan gabenor dengan cepat mengumumkan di laman Facebooknya sendiri bahawa perdana menteri telah dihukum kerana tidak mematuhi peraturan, dan telah didenda AS $ 640 (THB6.000 ).

“Selepas pertemuan itu, perdana menteri meminta saya sebagai gabenor Bangkok untuk menyiasat apakah kes itu salah,” kata Kwanmuang. “Saya memaklumkan kepadanya bahawa tindakannya melanggar pengumuman Pentadbiran Metropolitan Bangkok yang memerintahkan orang di Bangkok untuk memakai topeng pembedahan atau topeng kain bila-bila masa mereka meninggalkan kediaman mereka. “

“Kemudian, saya pergi ke Rumah Pemerintah dengan ketua Polis Metropolitan dan pemeriksa dari balai polis Dusit,” tambahnya. “Perdana menteri bersetuju untuk didenda.”

 

Macamamana my

Berpengalaman dan mempunyai minat mendalam di dalam Internet marketing, Web Development, internet & teknologi dan berkaitan gajet.

View all posts by Macamamana my →

Leave a Reply

%d bloggers like this: