Iceberg Terbesar Di Dunia Telah Hampir Cair

iceberg cair

Aisberg terbesar di dunia hampir sama sekali hilang setelah terpisah diri dari Antartika kira-kira empat tahun lalu, kemas kini oleh Pusat Ais Nasional A.S. (USNIC).

 

Iceberg, yang diberi nama A68, terpisah diri dari petak Ais Larson C di pinggir Semenanjung Antartika pada tahun 2017, dan setelah satu tahun ianya tidak bergerak , akhirnya ia mulai hanyut ke utara setelah dibawa oleh arus dan angin kencang.

Secara beransur-ansur berjalan menuju ke lautan Atlantik Selatan dan menuju Wilayah Luar Negara Britain di Georgia Selatan, dan terus bertambah kecil kerana mula mencair.

Ais Mencair


Pada mulanya, A68 terbentang luas seluas hampir 6.000 kilometer persegi (atau 2.300 batu persegi) – yang menjadikannya sebesar satu perempat dari ukuran Wales, dan Iceberg terbesar dicatat ketika berada di puncaknya.

Tidak seperti kebanyakan iceberg yang biasanya akan cair setelah mereka melayang ke perairan pantai Georgia Selatan,sebaliknya A68 mula mencair di Atlantik Selatan, dengan perairannya yang hangat dan suhu udara yang lebih tinggi dan menyebabkan secara beransur-ansur menyebabkan blok ais raksasa itu hancur menjadi serpihan yang lebih kecil.

Untuk sementara waktu, ada kebimbangan bahawa iceberg ini akan menimbulkan ancaman bagi penduduk dan kawasan Georgia Selatan. Pada bulan Disember tahun lalu, lintasannya menimbulkan rasa panik ketika banyak yang menyangka ianya akan menghantam pulau itu ketika melalui Front Antartika Selatan.

Pada 16 April 2021, bahagian iceberg terakhir yang dikenali sebagai A68a diukur sebagai hanya tiga hingga dua batu nautika, menjadikannya jauh di bawah dimensi yang diperlukan untuk memenuhi syarat sekumpulan ais sebagai iceberg – paksi panjang yang lebih besar dari 18.5 kilometer (10 batu nautika), atau kawasan yang meliputi sekurang-kurangnya 68.5 kilometer persegi (20 batu nautika persegi).

Ia dijangka berlaku.


A68, yang menjadi terkenal di Internet ketika pertama kali berhenti, juga menawarkan banyak pelajaran bagi para saintis yang ingin mengetahui lebih banyak mengenai pembentukan rak ais dan bagaimana iceberg ini boleh terpisah dari badan utama yang lebih besar.

Ramai ahli glasiologi menganggap kejadian A68 terpisah diri dari rak ais sebagai kejadian semula jadi – kejadian di mana pelepasannya membolehkan rak aisnya mengimbangi penambahan salji-salji dan penambahan lebih banyak ais dari glasier darat.

Oleh itu, terdapat banyak perbincangan mengenai kesan pemanasan global pada glasier dunia dan struktur ais monumental, kes A68 tidak mewakili naratif itu kerana ia adalah kejadian semula jadi dan dijangka.

Walau bagaimanapun, cara A68 hancur dengan cepat memberikan beberapa bukti kesan pemanasan global.

Salah satu faktor yang menyebabkan icebrg mencair dengan begitu cepat adalah proses yang disebut hidrofraktur, di mana suhu panas menyebabkan pengeluaran banyak air cair fi permukaan (air yang berasal dari pencairan ais dan salji), yang mengisi celah dan celah-celah iceberg dan mendorong rekahan hingga ke dasar ais.

Proses ini boleh menyebabkan pencairan cepat, dan sebahagian daripada serpihan A68 berubah menjadi air sejuk.

Sumber : sea.mashable

Leave a Reply

%d bloggers like this: